Perut Buncit Tingkatkan Resiko Serangan Jantung

KesehatanPerut Buncit Tingkatkan Resiko Serangan Jantung - Sebuah penelitian di Denmark menunjukkan mengapa perut buncit dan peningkatan trigliserida dapat meningkatkan resiko Anda terkena serangan jantung (Circulation, Volume 111, 2005).

Obesitas pada perut disebabkan oleh kadar insulin dalam darah yang tinggi. Saat Anda makan, kadar gula dalam darah meningkat. Untuk mencegah kadar gula darah naik terlalu tinggi, pankreas melepaskan insulin, yang mengubah gula darah untuk jenis lemak yang disebut trigliserida.

Insulin juga mendorong trigliserida ke dalam sel-sel lemak di perut Anda. Jadi, kadar trigliserida yang tinggi dan perut buncit adalah tanda dari kadar insulin darah tinggi, dan kadar insulin dalam darah yang tinggi dapat menyempitkan arteri, hingga menyebabkan serangan jantung.

Sel lemak di perut Anda berbeda dengan yang ada di pinggul. Darah yang mengalir dari lemak pada perut akan langsung menuju ke hati, sedangkan darah yang mengalir dari pinggul akan langsung menuju aliran sirkulasi darah secara umum. Hati dari orang yang memiliki perut buncit terblokir untuk memindahkan insulin karena lemak yang padat.

Orang yang menyimpan lemak di perut memiliki kadar insulin dalam darah yang lebih tinggi dan kandungan gula yang tinggi juga, sehingga menaikkan kadar kolesterol LDL yang menyebabkan serangan jantung, dan menekan kolesterol HDL yang baik untuk mencegah serangan jantung.

Jika Anda menyimpan lemak utama dalam perut, Anda harus mengurangi asupan karbohidrat yang dapat Anda temukan di dalam tepung, nasi, jagung dan gula.

Sit up dapat menguatkan otot perut, namun itu saja tidak akan cukup untuk menyingkirkan lemak pada perut. Latihan pembentukan otot tidak akan menghilangkan lemak pada area tertentu yang Anda latih. Satu-satunya cara adalah mengurangi lemak secara keseluruhan untuk menurunkan berat badan.

Tidak ada komentar