Harapan Terhadap Orang Lain

LifestyleHarapan Terhadap Orang Lain - Pernahkah Anda bertanya-tanya berapa banyak rasa frustasi Anda, stres, kekecewaan, kemarahan, yang datang dari satu hal kecil? Ini disebut harapan yang mendefinisikan bagaimana Anda melihat semua pengalaman Anda.

Sebelum Anda melemparkan penilaian pada orang lain, pastikan bahwa Anda memahami ketiga hal penting ini. Ada hubungan menarik antara saran, kesadaran, dan perilaku. Ilmu psikologis yang paling menarik didorong oleh saran dan harapan.

Kita membangun harapan-harapan dalam kepala kita dari apa yang orang lain harus lakukan, bagaimana mereka harus bertindak, harus seperti apa hidup mereka dan bagaimana mereka harus bersikap. Tapi itu semua ada dalam pikiran kita, dan ketika kita membiarkan pikiran dan ego kita, kita menjadi kecewa ketika fantasi berbenturan dengan sebuah realitas.

Lepaskan harapan diri yang akan membatasi Anda berkembang. Jika Anda memegang harapan yang tinggi untuk bagaimana orang lain harus berperilaku, Anda akan sering mengalami kecewa jika mereka tidak mewakili diri mereka sendiri dengan cara yang Anda harapkan. Hal ini hanya akan menyebabkan Anda akan menghakimi mereka, yang pada akhirnya adalah penilaian diri sendiri.

Terlalu banyak orang yang hidup bukan untuk diri mereka sendiri. Mereka menjalani hidup mereka sesuai dengan apa yang orang lain anggap terbaik bagi mereka. Mereka menjalani hidup mereka sesuai dengan apa yang orang tua mereka pikir adalah yang terbaik bagi mereka, atau apa yang teman-teman mereka, musuh, guru, pemerintah dan media berpikir yang terbaik bagi mereka. Mereka mengabaikan suara hati mereka, sebuah panggilan hati dan jiwa.

Mereka begitu sibuk dengan menyenangkan semua orang dan hidup sesuai harapan orang lain, sehingga mereka kehilangan kontrol atas hidup mereka sendiri. Mereka telah memikirkan kehidupan orang lain dan mereka lupa siapa mereka sebenarnya. Mereka melupakan apa yang membuat mereka bahagia, apa yang mereka inginkan, apa yang mereka butuhkan, dan akhirnya mereka lupa tentang diri mereka sendiri. Seseorang yang tidak mendefinisikan siapa Anda.

Apa hidup tanpa harapan seperti ini berarti Anda menerima realitas, dan orang-orang seperti mereka, yang tanpa harapan, tanpa mencoba untuk memaksa orang masuk ke dalam sebuah tempat yang Anda miliki bagi mereka, melihat hal-hal seperti mereka. Ini adalah kehidupan di mana Anda tidak perlu kecewa, frustasi, marah, atau jika Anda menerimanya dan kemudian membiarkannya pergi.

Itu bukan untuk mengatakan Anda tidak pernah bertindak, Anda dapat bertindak dengan cara yang sesuai dengan nilai-nilai Anda dan mempengaruhi dunia, Tetapi tidak pernah memiliki harapan tentang bagaimana dunia akan bereaksi terhadap tindakan Anda.

Jadi, sebisa mungkin jika Anda ingin menentang atau tidak setuju dengan sebuah sikap temperamental karena tindakan seseorang tidak memenuhi Anda, pastikan Anda memahami tiga hal di bawah ini:
  1. Orang lain tidak perlu persetujuan Anda untuj menjadi diri mereka sendiri.
  2. Orang lain tidak perlu meminta maaf untuk menjadi dirinya sendiri, namun Anda harus meminta maaf karena meminta mereka untuk menjadi orang lain yang bukan dirinya.
  3. Bila Anda berhenti mengharapkan orang untuk menjadi seperti yang Anda inginkan maka Anda akan mulai menyukai mereka karena apa adanya mereka bukan apa yang Anda inginkan dari mereka.
Anda memiliki kehidupan yang harus anda jalani,  jangan biarkan pendapat orang lain mengalihkan perhatian Anda dari jalan Anda. Terima Kasih...

Tidak ada komentar