Rahasia Meningkatkan Kualitas Sperma

KesehatanRahasia Meningkatkan Kualitas Sperma - Bagi para pria yang ingin memperbaiki kualitas spermanya harus mengurangi atau berhenti mengkonsumsi susu.

Hal ini telah dibuktikan oleh para peneliti asal Amerika Serikat. Pada sebuah studi terbaru yang telah dipublikasikan dalam "Biology of Reproduction". Mereka menyelidiki apakah peningkatan asam lemak tak jenuh ganda (PUFA), penting untuk pematangan sperma dan fungsi membran, akan meningkatkan kualitas sperma pada pria yang mengkonsumsi diet gaya barat.

Peneliti mencatat bahwa konsumsi kenari secara positif dapat mempengaruhi kualitas sperma. Tapi ada juga nutrisi yang memiliki efek sebaliknya pada sperma. Lebih dari satu porsi susu penuh lemak per hari bisa memiliki dampak negatif terhadap kualitas sperma, para peneliti dari Harvard telah mengkalim hal tersebut.

Amerika Serikat adalah produsen susu sapi pasteurisasi terbesar di dunia. Minat mereka adalah untuk meningkatkan konsumsi per kapita susu pasteurisasi yang tertinggal. Tampaknya upaya mereka hanya akan membuat pria Amerika lebih steril.

Sebuah tim ilmuwan di Harvard School of Public Health di Boston, Massachusetts, melakukan penelitian yang melibatkan hampir 200 pria muda, yang meneliti hubungan antara asupan susu dan kualitas semen. Mereka menemukan bahwa pria yang makan tiga porsi keju sehari memiliki kualitas sperma yang lebih buruk dibandingkan dengan asupan harian yang lebih rendah dari produk susu penuh lemak.

Peneliti Harvard, Myriam Afeiche, yang memimpin penelitian, mengatakan bahwa sperma yang dihasilkan oleh orang-orang yang mengkonsumsi antara 1,3 dan 7,5 porsi susu per hari memiliki kualitas sperma yang kurang dibandingkan dengan yang tidak mengkonsumsi susu. Penelitian ini mendefinisikan porsi susu penuh lemak seperti keju, satu sendok teh krim, satu sendok es krim atau segelas susu penuh lemak.

"Kami memeriksa apakah asupan makanan susu dikaitkan
dengan kualitas semen", kata Afeiche.

Afeiche dan timnya meneliti hubungan antara asupan susu dan kualitas semen dengan membandingkan diet 189 pemuda dari studi Rochester. Tim menemukan bahwa persentase laki-laki dengan sperma morfologi normal menurun karena mendapatkan asupan harian produk susu penuh lemak seperti seperti susu, keju dan krim.

"Kami menemukan bahwa pria dengan asupan tertinggi susu full-fat (1,3-7,5 porsi per hari) memiliki 2,7% lebih rendah sperma dengan morfologi normal dibandingkan dengan laki-laki dengan intake terendah (0-1,2 porsi per hari)", kata Afeiche.

Rekomendasi kesehatan temuan tim dipresentasikan di American Society for (ASRM) dalam konferensi tahunan Reproductive Medicine di California awal bulan ini. Afeiche menambahkan, bagaimanapun, penelitian lebih lanjut akan menjadi yang paling penting sebelum rekomendasi kesehatan bisa dibuat.

"Sementara kita tahu bahwa beberapa parameter kualitas air mani berhubungan dengan kemungkinan terjadinya konsepsi, kami tidak menilai secara langsung apakah perbedaan yang diamati dalam kualitas air mani punya pengaruh kesuburan. Adalah penting untuk dilakukan penelitian lebih lanjut untuk  menjawab pertanyaan ini, "katanya.

Journal referensi: Harvard School of Public Health

Tidak ada komentar